Minggu, 31 Agustus 2014

KH Masdar Farid: Ada Kesalahan Serius dalam Memahami Khilafah

DEPOK - Rais Syuriyah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama PBNU) KH Masdar Farid Mas’udi mengingatkan, ada kesalahpahaman yang sangat serius dan merata di kalangan umat Islam dan para politisi muslim sejak dulu sampai sekarang dalam memahami konsep khilafah atau khalifah.

“Dikiranya ‘khilafah’ adalah konsep kekuasaan yang di satu pihak memiliki klaim global dan di lain pihak hanya sektarian hanya untuk umat Islam, plus penganut sekte tertentu atau berasal dari suku tertentu,” katanya dalam acara sarasehan ulama di Pondok Pesantren Al-Hikam, Depok, Ahad (31/8).

Khalifah berarti wakil atau mandataris Allah di muka bumi, merujuk pada ayat al-Qur’an (QS 2: 30). Menurut Masdar, peran khalifah tidak mengenal diskriminasi agama atau keyakinan, maupun suku bangsa.

“Agama sebagai dogma keimanan berada di luar domain kekhilafahan. Manusia sebagai khalifah Allah tidak berhak memaksakan maupun menghakimi keimanan seseorang,”katanya.

Soal penghakiman atas keimanan adalah urusan Allah semata, dan baru akan diterapkan di hari kiamat nanti, atau dalam surat Al-Fatihah disebut dengan Yaumid Din, hari agama.

“Itulah hari dimana kekuasaan Allah tidak lagi didelegasikan kepada manusia atau pihak lain sebagai khalifah-Nya,” katanya.

Di akhir paparannya, Masdar mengingatkan para peserta sarasehan dari perwakilan wilayah NU se-Indonesia untuk tidak terkecoh dengan berbagai konsep dan gerakan yang seakan islami. Hal ini terkait maraknya pemberitaan mengenai kelompok garis keras ISIS yang memproklamirkan negara Islam atau khilafah di Irak dan Suriah. (A. Khoirul Anam/NUON)

SHARE THIS

Author:

Situs Berita Islam Balipapan merupakan situs yang memberitakan tentang dunia Islam dan umat Islam, berbagi informasi dan menyemarakkan dakwah / syiar Islamiyah.

0 komentar: